BERITA
Senin 04 January 2021 | 10:00 WIB
Waspadai (Juga) Pengemudi Lain Saat Berkendara


Kecelakaan menimbulkan banyak kerugian, tidak hanya kerugian bentuk materi namun bisa juga kerugian kehilangan nyawa. Ketika kita sudah berhati-hati saat berkendara untuk mencegah terjadinya kecelakaan, ada saja faktor lain sebagi sebab terjadinya kecelakan. Salah satunya adalah pengemudi lain yang sedang berkendara.

Maka, waspadailah perilaku mengemudi orang lain, baik yang berada di depan, belakang atau samping mobil kita. Ingat, anda dan pengemudi lain bisa saja mengalami hal hal seperti tersebut di bawah ini.

1. Microsleep - ketiduran

Kondisi di mana orang tertidur dalam waktu sekejap tanpa sadar. Durasinya pun cuma sepersekian detik tapi berbahaya saat mengemudi. Tidak hanya saat mengemudi mobil, tetapi juga motor. Saat microsleep ini, sebagian otak dalam kondisi sudah tertidur. Ingat, mengantuk saat menyetir itu sangat berbahaya dan bisa menyebabkan kecelakaan. Faktor ini terjadi karena kita kurang tidur lalu menyetir, ditambah kondisi jalan yang statis/lurus saja seperti di tol. Ingat juga, microsleep ini bisa saja disebabkan oleh mabuk atau kondisi badan tak fit.

2. Impaired vision – pandangan terganggu

Kecelakaan bisa terjadi karena pandangan atau mata silau (akibat lampu dari mobil lain atau dari sinar matahari dan lain lain). Juga bisa saja akibat lampu mobil sendiri kurang terang sehingga sulit mengawasi dengan lebih seksama kondisi di depan pengemudi.

3. Divided attention – aktivitas sambilan

Kecelakaan bisa juga terjadi karena melakukan aktivitas lain ketika sedang menyetir, sehingga perhatian terbagi. Pengemudi mengoperasikan handphone, memindahkan barang atau mengerjakan lainnya, termasuk mengoperasikan dan mendengar musik.

4. Fragmented attention – Fokus terpecah

Kecelakaan terjadi bisa saja karena otak kita lebih dari sekedar terbagi, tetapi terpecah pecah, lalu fokus di satu dua hal tertentu, membuat anda lupa kalau harus konsentrasi penuh karena sedang menyetir. Porsi kesadaran bahwa kita sedang mengemudi, bisa kalah telak. Semakin dipicu bila kita sedang memikirkan suatu masalah yang menyebabkan stress.

5. Natural change – perubahan alam

Kondisi alam bisa saja berubah, bahkan terjadinya secara tiba-tiba/drastis dan bisa mengakibatkan kecelakaan. Misalnya, kondisi angin di jalan tol yang terbuka, bisa saja ‘menghempas’mobil kita yang melaju cepat. Juga tanah longsor yang menyebabkan tanah/jalan raya retak dan berlubang.

Dapat kita simpulkan, untuk mencegah terjadinya kecelakaan, maka sebelum dan saat mengemudi, kita harus peduli akan bagaimana kondisi kesadaran (otak) kita. Saat mengemudi, otak anda dituntut untuk terus konsentrasi, cermat, sadar, lihai(cepat mengantisipasi bila ada yang membahayakan). Selain itu selalu waspada dengan keadaan sekitar, baik dari keadaan jalan dan juga perilaku pengemudi lain.

Apapun faktor penyebab kecelakaan diatas, bisa mengancam nyawa serta merusak mobil anda. Untuk melindungi kemungkinan risiko diatas menimpa anda, lebih baik lindungi diri anda dan keluarga dengan asuransi. ACA mempunyai produk asuransi perlindungan diri, yakni Personal Accident  yang melindungi risiko anda karena benturan. Untuk perlindungan terhadap mobil anda, ada asuransi Kendaraan Bermotor ACA , baik yang Comprehensive maupun Otomate. Informasi lebih lanjut, hubungi Hotline ACA di 021 31999100.

(Gt)





Berita Terbaru Lainnya

Jum'at 22 January 2021 | 14:30 WIB

Berkendara Aman, Periksa Segera Usia Ban Anda!

Rabu 06 January 2021 | 14:15 WIB

Jangan Salah Pilih Asuransi Kendaraan Bermotor

Selasa 05 January 2021 | 15:00 WIB

Pentingnya Terus Berasuransi di Tahun 2021

Senin 04 January 2021 | 10:00 WIB

Waspadai (Juga) Pengemudi Lain Saat Berkendara

Selasa 22 Desember 2020 | 10:00 WIB

Wajib, Menjaga Kebersihan Rumah Selama Pandemi

 

Hubungi layanan call center kami untuk
kebutuhan asuransi Anda

021-31999100